Pak Ujang, Warga Garut Ini Ciptakan Lampu Hemat Energi

56625f47-3ea7-40eb-8ae0-ebb19350c760
Ujang Koswara (48) pembuat lampu hemat energi/Foto: Hakim Ghani

Garut – Seorang pria asal Garut, Jawa Barat berhasil membuat sebuah lampu hemat energi. Ujang Koswara (48) namanya, ia menamai lampu ciptaannya ini dengan nama lampu Limar atau Listrik Mandiri Masyarakat.

Ditemui saat memberikan pelatihan bagi para pelajar di SMKN 2 Garut, Jalan Suherman, Kecamatan Tarogong Kaler, Ujang bercerita tentang awal penemuan lampu Limar ini.

“Sebetulnya ini berawal pada 2008, saya prihatin di tempat saya tinggal di wilayah Pakenjeng, belum teraliri listrik. Jadi saya berinisiatif menciptakaan barang yang bisa memberikan penerangan bagi warga, sehingga terciptal ah lampu Limar ini,” ungkap Ujang kepada wartawan di SMKN 2 Garut, Selasa (26/9).

 

Lampu Limar ini, kata Ujang memiliki kekuatan 60 watt, namun jika dinyalakan, cahaya yang dihasilkan dari lampu ini sama seperti lampu yang memiliki kekuatan 600 watt.
Lampu Limar ini, kata Ujang memiliki kekuatan 60 watt, namun jika dinyalakan, cahaya yang dihasilkan dari lampu ini sama seperti lampu yang memiliki kekuatan 600 watt. Foto: Hakim Ghani

Ujang menjelaskan lampu Limar ciptaannya memiliki keunikan dibanding lampu listrik pada umumnya, karena lampu Limar menggunakan aki (akumulator) sebagai tenaga dasar.

Lampu Limar ini, kata Ujang memiliki kekuatan 60 watt, namun jika dinyalakan, cahaya yang dihasilkan dari lampu ini sama seperti lampu yang memiliki kekuatan 600 watt.

“Setiap orang bisa bikin lampu Limar ini sendiri, selain mudah, bahan-bahannya pun tersedia di toko-toko material. Bahannya yaitu aki mobil bekas, lampu LED, kabel, dan saklar,” katanya.

Ujang saat memberikan pelatihan
Ujang saat memberikan pelatihan Foto: Hakim Ghani

Dikatakannya, dengan penggunaan lampu ini, masyarakat bisa menghemat biaya listrik hingga berkali lipat.

“Sebagai contoh, jika biaya listrik per bulan itu Rp500 ribu, kalau pakai Limar ini cukup dengan Rp 50 ribu saja, soalnya kan tenaga dasarnya aki. Kalau akinya habis,ya tinggal dicas saja,” katanya.

Hingga saat ini, Ujang dan rekannya yang lain dari Yayasan Pilar Peradaban memiliki misi untuk memasang lampu Limar di pelosok daerah di Indonesia yang belum dialiri listrik.

Ujang yang kesehariannya bekerja sebagai aktivis pemberdayaan perekonomian masyarakat itu juga mengaku tidak akan mengkomersialkan lampu ciptaannya ini.

“Kami miris melihat masih ada rumah yang belum teraliri listrik. Kami bertekad untuk membantu mereka saja, tidak untuk mengkomersialkan ini,” katanya.

“Cara untuk membantu salah satunya dengan memberikan pelatihan kepada anak sekolah ini. Jika mereka sudah bisa, kan mereka bisa membuatnya untuk tetangga di kampung. Di komersialkan juga tidak apa-apa,” pungkas Ujang.

Hakim Ghani – detikNews
Repost dari Artikel